Jangan Guna Cara Khalifah Umar Untuk Menipu Rakyat 1 comments

Perdana Menteri Malaysia yang ke Enam iaitu Dato Sri Najib Tun Razak dilihat cukup aktif dalam menjalankan tugasnya sebagai pemimpin nombor satu Negara. Satu persatu tindakan yang dilakukannya cukup menggemparkan bermula dengan pembebasan 13 orang tahanan ISA, Pemansuhan MECD, Kemunculan wajah baru dalam kabinet, dan sejak akhir-akhir ini Dato Sri Najib sering kelihatan turun ke lembah rakyat jelata tanpa laluan karpet merah seperti mana lumrahnya pemimpin yang lain.


Tindakan ini berjaya memaut hati rakyat marhaen yang sememangnya mengidamkan kehadiran pemimpin berjiwa rakyat seperti ini. Dalam nada sinis dan bergurau penulis ingin menghulurkan jutaan tahniah buat Dato Seri Najib Tun Razak diatas langkahbijak yang beliau lakukan.


Namun penulis ingin memberi sedikit cadangan kepada Dato Seri Najib untuk menambahkan lagi keampuhan kedudukan beliau di hati rakyat. Dato Seri Najib memperolehi gaji dan elaun bulanan yang agak lumayan, mungkin gaji dan elaun itu boleh disumbangkan untuk pembinaan pusat pendidikan bagi membangunkan anak-anak yatim yang tidak sedikit jumlahnya di Malaysia. Dato Seri Najib juga memiliki wang simpanan yang banyak, mungkin wang simpanan itu boleh disumbangkan untuk membantu rakyat berpendapatan rendah yang memerlukan bantuan seperti mana yang sering di paparkan dalam rancangan Bersamu Mu TV3.


Dato Seri najib juga boleh menetapkan agar skim pinjaman di Malaysia yang masih berunsurkan riba ditukar kepada skim yang lebih mesra syariah. Selain itu Dato Seri Najib juga boleh menggubal semula polisi biasiswa pendidikan kepada rakyat Malaysia yang kurang berkemampuan untuk melanjutkan pelajaran. Mungkin Dato Seri Najib juga boleh mewujudkan kaedah-kaedah yang lebih mudah untuk para petani di Malaysia memperolehi bantuan dalam melebar luaskan usaha tani mereka. Bagi golongan nelayan pula, Dato Seri Najib boleh menubuhkan kesatuan nelayan yang jimat kos melalui subsidi agar para nelayan Negara memiliki ruang yang sempurna untuk menampung kehidupan.

TETAPI DISEBALIK KELMBUTAN PEMERINTAHAN DATO NAJIB INI, ADA PERSOALAN YANG TIMBUL.

Apakah Dato Najib Mampu Memenuhi Impian Rakyat Ini???

Jika ingin turun ke medan rakyat jelata, kenapa sekarang?. Apakah dulu rakyat tidak pernah wujud?. Mengapa setelah menjadi PM baru Dato Najib ingin mengenal rakyat?, tidakkah ini membuang masa?. Tidakkah Dato Najib mengerti bahawa ada rakyat yang telah menanggung derita lebih daripada umur kemerdekaan Malaysia?. Apakah selama ini Dato Najib tidak mempercayai rakyat sehingga terpaksa turun untuk menyaksikan sendiri?


Amat celaka untuk Dato Najib sekiranya menggunakan kaedah Saidina Umar Al Khattab sebagai benteng untuk menutup kebobrokan sifat beliau. Ketahuilah Dato Najib bahawa jarak langit dan bumi tidak cukup untuk menggambarkan perbezaan diantara Najib dan Saidina Umar Al faruq. Saidina Umar merupakan khalifah yang termiskin selagi ada rakyatnya yang miskin. Saidina Umar merupakan khalifah yang berpuasa selagi ada rakyatnya lapar. Khalifah Umar merupakan orang yang sentiasa berjaga untuk melihat rakyatnya tidur dengan selesa. Saidina Umar merupakan khalifah yang mengangkat mata pedang dalam menjulang Islam.

Maka apa yang ada pada Dato Najib?, selain perut yang memboroi, skandal rasuah, skandal pembunuhan, skandal rampasan kuasa, dan pelbagai skandal yang cukup mengaibkan bagi seorang yang bergelar pemimpin.

AWAS DATO NAJIB,
JANGAN GUNA CARA KHALIFAH UMAR UNTUK MENUTUP PERUT YANG BOROI…
JIKA DIBANDINGKAN GUAN ENG DAN DATO NAJIB,
GUAN ENG LEBIH LAYAK UNTUK MEMERINTAH..

AWAS DATO NAJIB,
RAHSIA PERUT YANG BOROI ITU AKAN TERBONGKAR JUGA..
DAN RAKYAT AKAN DAPAT MELIHAT DI DALAM PERUT ITU
ADA TULANG DAN DAGING ALTANTUYA

Puisi Untuk Gaza 0 comments

Wajah-wajah sugul, duduk di tepian jalan yang sepi
Menanti belas simpati insan yang melalui
Sambil tangan mengusik pasir dari debu runtuhan
Mengharapkan ada sesuatu yang mungkin tertimbus
Apakah akan terbit di celah runtuhan itu kasih sayang
Mereka tidak terkesima dek rumah yang musnah
Namun mereka sengsara kehilangan kekasih jiwa
Apalah kiranya dosa si anak kecil
Sehingga dihukum sedemikian rupa
Meratap tidak ada yang memujuk
Sakit tidak ada yang menemani
Malam tiada ibu siang tiada ayah
Lalu si anak menghayun langkah lemah
Menyusuri lorong lorong yang mencuit memori luka
Lorong yang pernah menjadi saksi
Hilai tawa anak-anak kecil bermain gembira
Namun segalanya kini musnah dek kerakusan manusia
Lorong, Hilai tawa, Keluarga, bahagia, gembira
Semuanya bagaikan mimpi yang hanya mengundang dahaga kasih
Di luah tidak terkata, di pendam mengundang luka.
Si anak terus berjalan sambil mata terus memburu
Batu yang tergenggam seperti peluru yang meyimpan dendam
Dia anak Gaza, Dia Pasti Membela Tanah Airnya
Maka saksikanlah wahai Dunia, Langkah seorang anak kecil
Menongkah kezaliman manusia durjana.

PELAN STERATEGIK : Setiap Langkah Perlu Berhalatuju 0 comments


Seperti mana langkah harian kita yang memiliki destinasi tersendiri, begitulah juga dengan langkah kehidupan kita. Orang yang mundar mandir tanpa destinasi merupakan orang yang kurang bijak merancang perjalanan dan mangakibatkan banyak perkara terbazir. Sebagai umat manusia yang dikurniakan AD Din, maka sudah pasti destinasi terakhir kita adalah ingin bertemu dengan pencipta yang maha agung dan ingin hidup bahagia di Syurga yang abadi. Namun Syurga bukanlah suatu perkara yang boleh diperolehi semudah ia diperkatakan. Ada syarat dan tuntutan yang perlu kita penuhi bagi memberi sedikit jaminan untuk kita ke sana.

Apabila kita sudah jelas dengan halatuju yang terakhir, maka pergerakan perlu dicatur sebaik mungkin agar kita tidak tersesat dari landasan untuk ke destinasi tersebut. Sebenarnya setiap bait sejarah yang telah berlaku dalam kehidupan kita merupakan sorotan cerita yang agung . Sekiranya gabungan kisah ini disulam ke dalam bentuk yang zahir, maka akan terbentuk sebuah pelan tindakan yang mengajar kita untuk mencorak masa hadapan. Kisah zaman kanak-kanak, zaman persekolahan, zaman remaja, zaman dewasa dan menjelang zaman tua, semua cerita ini sebenarnya terangkum di bawah satu matlamat dan cita-cita yang suci. Di sebalik cerita-cerita inilah tersirat ribuan pelan tindakan kehidupan yang tidak kita sedari. Mungkin ada pelan tindakan yang berjaya dan mungkin juga ada yang kurang berjaya. Namun segalanya mengajar kita untuk mencatur pelan yang terbaik di masa hadapan.

Alangkah baiknya jika kita mampu mewujudkan pelan tindakan peribadi untuk kehidupan masing masing. Pelan yang dapat dizahirkan agar generasi akan datang dapat mengambil teladan dan panduan daripada pelan tersebut. Jika kita mampu, maka ayuh kita cuba mencoret pelan sterategik kehidupan kita seperti mana kita mencorak pelan-pelan untuk perkara lain. Pelan yang dimulakan dengan matlamat dan disusuli dengan misi dan sterategi. Mungkin kita bingung untuk mencoret pelan kita yang mungkin sudah terlalu tua. Maka ayuh mulakan perancangan untuk anak kita, untuk keluarga kita dan untuk kita.

Namun ingatlah bahawa kita tidak seharusnya berbangga jika pelan itu berjaya kita lakarkan secara hitam putih. Sesungguhnya pelan itu hanya sebahagian daripada usaha kita sebagai manusia, selebihnya terserah kepada Allah yang maha mengetahui.

Ayuh Sahabat, Kita Jadi Pemikir. 0 comments


Kita pernah mendengar kisah pelakon-pelakon negara jiran yang terjun ke dalam bidang politik sehingga menjadi gebenor. Begitu juga dengan pelakon berbadan sasa Arnold Schwazenegger yang kini menjadi gabenor di wilayah California. Selepas memerintah, penggiat seni ini mempamerkan kredibiliti yang tidak jauh berbeza dengan pemikir politik.Keadaan ini sebenarnya menggambarkan betapa masyarakat negara luar memiliki daya saing ilmu yang begitu terkehadapan sehinggakan tidak wujud perbezaan diantara pemerintah, penggiat seni, ahli sukan mahupun rakyat biasa.


Selain ilmu yang dibudayakan, kematangan yang dipupuk dalam kalangan rakyat negara luar juga memainkan peranan penting dalam menghasilkan pemikiran kelas pertama. Lihat sahaja apabila media menemu bual pemain bola liga perdana inggeris Steven Gerrard mengenai soal perkembangan bola sepak dunia, beliau menjawab dengan penuh fakta seolah-olah beliau seorang menteri yang sedang bermain bola. Inilah contoh pemikiran kelas pertama yang mungkin diidam-idamkan oleh kepimpinan negara kita.

Bagaimana pula dengan rakyat Malaysia? bagaimana pula dengan golongan Pemimpin kita? bagaimana pula dengan pemain bola kita? dan bagaimana pula dengan kita?

Apakah sama pemikiran pemimpin kita dengan pemimpin mereka, atau tahap pemikiran pemimpin kita hanya bersamaan dengan pemain bola mereka. Jika pemikiran pemimpin kita hanya setahap dengan pemain bola eropah, maka mungkin pemikiran pemain bola kita hanya layak untuk dibandingkan dengan tukang sapu di eropah.

Maka ukurlah kedudukan kita. Apakah kita benar-benar bersemangat untuk mengasuh minda dengan ilmu dan menguji ilmu tersebut dengan praktikal yang berani. Kita tidak perlu menyentuh aspek luar secara menyeluruh, namun ayuh kita telusuri sifat kita setelah bertahun mendalami pengetahuan mengenai jihad, korban, ukhwah, infak, siasah, dan pelbagai lagi ilmu samawi mahupun sekular. Apakah setelah bertahun dilatih dan berlatih kita masih berada di tahap yang sama. Maka kita perlu mengukur semula kemuliaan kita berbanding masyarakat eropah. Jangan kita terlalu meninggi diri dengan kemenangan Aqidah warisan yang kita perolehi. Perlu diingat impian Daulah Islamiah merupakan agenda yang terlalu besar dan memerlukan cendekiawan yang bijak pandai serta gemar berfikir.

Jika pemikiran kita sebagai pejuang agama masih tidak mampu menyaingi kematangan minda masyarakat eropah, maka perjuangan menegakkan Daulah secara logiknya masih terlalu sukar untuk kita tempuhi.


MEREKA MEMANG JAHIL,
TAPI MEREKA TIDAK BODOH DAN DUNGU.
KITA MEMANG BERAGAMA, TAPI SEKADAR BERAGAMA TIDAK MENJAMIN KEBIJAKSANAAN



SATU TAMPARAN UNTUK KITA 0 comments



Ditampar memang terlalu sakit. Tidak ada insan yang berlapang untuk ditampar. Namun sekiranya kita sedang memandu kenderaan dan kita mengantuk, maka kita perlu ditampar untuk mengelak kemalangan. Semakin mengantuk, maka semakin kuat tamparan yang perlu diberikan.

Wahai pejuang, bagaimanakah kita sanggup duduk terperap di bilik, menonton filem, bersembang kosong, melayari internet, mengumpat, berketawa tanpa batas, membuat assignment, bergayut bersama telefon, dan merajuk kerana bertengkar dengan sahabat.

Lalu kita menghadiahkan perkara ini untuk jemaah :
kita sibuk untuk ke mesyuarat perjuangan,
Kita mohon untuk berehat akibat tekanan jemaah,
Kita mohon masa untuk siapkan assignment,
Kita mohon untuk tidak hadir usrah akibat penat,
Kita mohon untuk tidak ke program kerana urusan keluarga,
Dan kita terus memohon dan memohon.
Sedarlah Pejuang, kita sudah memohon terlalu banyak perkara untuk urusan peribadi....

Maka ayuh kita renung sejauh mana sumbangan kita untuk Jemaah,
Apa yang telah kita berikan kepada Jemaah?
Apakah seimbang neraca pemberian dan permohon kita terhadap Jemaah?

Jika orang terdahulu sudah menyiapkan gagasan Tarbiah kampus yang kita tumpangi pada hari ini, maka apa yang telah kita siapkan?
Jika orang terdahulu telah menyiapkan gagasan ekonomi, maka apa yang telah kita siapkan?

Jika orang terdahulu sudah mengasaskan gagasan akademik dan kebajikan, maka apa yang telah kita siapkan?

Atau kita tidak pernah terfikir untuk menyumbang sesuatu? atau kita sememangnya ditakdirkan sebagai golongan penumpang. Dan amat menyedihkan apabila wujud golongan penumpang yang tidak sedar diri. Tidak cukup dengan menumpang bahkan mereka merosakkan segala usaha orang-orang yang telah memberi tumpang.

Kita kerap mengkritik orang-orang terdahulu yang ceritanya tertulis dalam lembaran sejarah. Namun sedar atau tidak, selemah-lemah orang terdahulu, mereka pernah memerintah melaka. Maka kita selaku bijak pandai di zaman moden ini, apa yang telah kita perintah?.

Ayuh Pejuang, ini masanya untuk berubah. Sistem yang canggih tidak akan bergerak tanpa pejuang yang bernyawa. Kita berubah dalam aspek tarbiah, kita tingkatkan kebersamaan ruh kita kepada pencipta yang agung. Kita semarakkan semangat untuk menguasai siasah agar ruang dakwah kita lebih terbuka.

Kita pupukkan wahdah sesama kita. Apabila seorang terluka, semua memberikan penawarnya. Jangan ada lagi yang suka bersendirian kerana perkara tersebut bukan cara kita yang dihadiahkan sebuah jemaah.

AYUH PEJUANG, KITA BERUBAH, KITA HIJRAH MENUJU WAHDAH.




TUGAS SIAPA NI ? 0 comments

Ini kondisi di semenanjung, kalau di Sabah dan Sarawak jumlah pengundi merah lagi memeningkan kepala.

Betapa kita perlu menguasai siasah jika kita menyedari realiti perjuangan yang memerlukan jalan pintas.

Jalan Pintas ??? bolehkah perjuangan ada jalan pintas ???

Boleh, tetapi bukan memintas ujian dan halangan, sekadar mencari laluan lain yang boleh mempercepatkan kalimah Allah menjadi kalimah menjadi yang tertinggi. maka secara lansung membawa makna, kita terpaksa menempuh segala ujian dan halangan dalam jangka waktu yang lebih awal.

Jika kita ingin melihat benih kejayaan pada tahun hadapan, maka ujian dan halangan boleh ditangguh hingga ke tahun hadapan.

Namun jika kita ingin melihat benih kejayaan pada esok hari, maka hari ini kita terpaksa bertempur dengan segala ujian dan cabaran.

Persoalannya, sejauh manakah kita sudah benar-benar cakna dengan siasah ???


NAJIB DAN ISA 0 comments

Ya, memang benar Najib sudah melepaskan 13 orang tahanan ISA. Najib juga menyebut undang-undang ISA akan dikaji semula demi kepentingan semua. Saya berikan satu analogi untuk kita renungkan bersama.

Seorang anak kecil sedang mengamuk dengan ibunya kerana ibunya enggan membelikan mainan kapal terbang kawalan jauh yang berharga 300 ringgit. Si anak menangis begitu kuat dan berguling-guling di atas lantai pasaraya sambil disaksikan orang sekeliling. Si ibu yang kalah malu memujuk anaknya dengan membelikan sebuah kereta kawalan jauh dengan harga 60 ringgit. Si anak terus berhenti menjerit dan tidak lagi menuntut mainan kapal terbang itu tadi.

Persoalannya adakah kita anak kecil yang tidak tahu menilai sandiwara politik?. adakah kita sanggup mengubah mentaliti perjuangan hanya kerana mendapat gula-gula penutup mulut dari orang yang dituntut?.

Perlu diingat bahawa matlamat kita terlalu besar dan matlamat tersebut sepatutnya tidak bergegar walaupun sedikit dengan tawaran murahan daripada golongan desperado. Pasak Thabat dan Tajarrud perlu digenggam selagi mana kita berhadapan dengan apositor yang terkenal sebagai penghambat dunia Dakwah.

ISA langsung tidak bernilai jika dibandingkan dengan tuntutan sistem perundangan Islam. ISA terlalu murah jika dibandingkan dengan harga negeri Perak yang dirampas. ISA tidak bernilai jika dibandingkan dengan isu Altantuya yang masih tidak berjawapan.

Mungkin juga analoginya seperti ini,

Seorang pemburu pernah mengali sebuah lubang untuk dijadikan perangkap kepada mangsanya apabila dikejar dengan harapan mangsanya akan terjatuh ke dalam lubang tersebut. Namun setelah berfikir berpuluh-puluh kali, timbul risau di hati pemburu andai lubang tersebut memakan tuan. Maka demi keselamatan dirinya, pemburu tersebut menimbus kembali lubang yang telah digali dan mengatur kaedah perangkap yang lebih mesra tuan.

Komentar ini diberikan hanyalah sebagai peringatan agar kita tidak leka dengan pencapaian semasa. Kita sebagai pencinta Dakwah perlu sentiasa berhati-hati dengan permainan musuh yang kerap mengambil kesempatan di atas ketinggian toleransi yang dimiliki oleh pencinta Agama Allah. Jika timbul pertikaian berkaitan hal ini, penulis menyeru agar individu yang mempertikai menyemak kembali lembaran sirah dan sejarah.

Walaupun begitu, konsep Husnuzhan iaitu bersangka baik perlu terus diamalkan disamping berwaspada dengan sebarang ancaman yang mendatang. Konsep Husnuzhan ini terlalu penting kerana kita sebagai manusia tidak memiliki hak untuk menutup ruang taubat yang menjadi hadiah istimewa kepada umat manusia. Sejauh manapun keterlanjuran Najib, beliau tetap manusia yang tidak terkecuali daripada konsep Ghafur dan Rahim yang menjadi sifat suci bagi Al Khaliq yang maha esa.

Jika musuh menghulur salam, maka kita sambut dengan genggaman yang erat. Namun kita perlu bijak menilai andai musuh menyembunyikan pisau kecil di dalam genggamannya. Oleh itu sebelum terluka, tangan kita perlu dialas dengan sarung tangan yang tebal agar kita terjerat dan musuh tidak terasa.

AYUH PEJUANG MUDA, TERUSKAN BERFIKIR.